Macam-macam Gangguan Kulit pada Bayi, Gejala, Penyebab, dan Solusinya

by 10.07 0 komentar
Macam-macam Gangguan Kulit pada Bayi, Gejala, Penyebab, dan Solusinya | Di banding orang dewasa, kulit bayi memiliki perbedaan cukup signifikan pada segi fungsinya. Kulit mereka cenderung lebih sensitif terhadap terjadinya iritasi dan juga terhadap infeksi. Kulit bayi cenderung lebih mudah terkena berbagai gangguan. Sebagai contoh kecil dari gangguan kulit pada bayi adalah ruam popok dan biang keringat. Oleh karena itu mereka perlu perawatan kulit secara khusus. Apa saja gangguan yang biasa muncul pada bayi? seperti apa gejalanya? Penyebabnya? Dan bagaimana solusi terbaiknya?

  • Jerawat pada Bayi
Gejala: Di sebut jerawat karena mungkin letaknya berada di bagian wajah bayi dan bentuknya seperti bintik-bintik merah menyerupai jerawat.
jerawat pada wajah bayi
Penyebab:  Penyebab Jerawat pada bayi ini adalah karena pengaruh hormon androgen ibu pada waktu melahirkan. 

Solusi: menjaga wajah bayi tetap bersih dan kering, sebisa mungkin segera bersihkan air liur bayi yang menetes karena bisa mengiritasi ruam yang ada. 

  • Gangguan Kulit Bayi berupa Ruam Popok
Gejala: Gejala dari ruam popok adalah munculnya bercak-bercak kemerahan atau iritasi kulit yang terjadi di sekitar popok bayi.

ruam popok pada kulit bayi
Penyebab: Ruam popok terjadi karena peradangan kulit akibat terlalu lama terkena urin atau kotoran bayi. Gangguan ini bisa juga terjadi karena adanya reaksi terhadap deterjen tertentu. Secara umum ini disebabkan karena kurangnya kelembaban kulit.

Solusi: mengganti popok setelah bayi buang air. daerah popok harus dibersihkan secermat mungkin dan usahakan agar tetap kering. Oleskan daerah tersebut dengan krim atau salep yang mengandung zinc oxide.

  • Biang Keringat pada Bayi
Gejala: Biang keringat biasanya muncul di area wajah dan lipatan-lipatan pada tubuh bayi tempat keringat biasanya menumpuk. Gejala umum biang keringat yaitu ruam kecil yang kemerahan dan menonjol di daerah-daerah tersebut di atas. Ia menghasilkan sensasi gatal dan panas.

biang keringat pada kulit bayi


Penyebab: Biang keringat ini disebabkan karena tersumbatnya kelenjar keringat pada bayi.

Solusi: usahakan untuk menghindari pakaian dengan bahan yang sulit menyerap keringat, pemakaian baju yang terlalu tebal, atau berlapis, dan hindari pula pakaian bayi yang terlalu ketat. Usahakan bayi berada di ruangan yang sejuk. Dan jika bayi anda berkeringat, segera seka dengan handuk yang lembut yang telah dibasahi dengan sedikit air, kemudian keringkan. Gantilah baju bayi sesering mungkin. Jika waktunya mandi, mandikan bayi dengan air hangat-hangat kuku. Pemakaian bedak diperbolehkan jika belum muncul komplikasi. Sebelum menaburi bedak atau bedak kocok dingin, bersihkan dan keringkan kulit bayi terlebih dahulu. Baca juga tips mengajak bayi bepergian


  • Kulit Bayi Kering

Gejala: Kulit bayi tampak kering seperti bersisik, terutama di wilayah kulit yang terbuka.


gangguan kulit kering pada bayi


Penyebab: Gangguan ini disebabkan karena kelembaban kulit yang kurang.

Solusi: Hindari produk kosmetika bayi yang mengandung deterjen, pewarna, dan pewangi. silahkan menggunakan lotion khusus untuk bayi di daerah yang terinfeksi secara teratur. Di sarankan juga untuk mengurangi frekuensi mandi.


  • Bisul pada Bayi
Gejala: Gejalanya kurang lebih seperti bisul pada orang dewasa. Ada benjolan berwarna kemerahan di daerah tertentu, biasanya di daerah kulit yang sering bersinggungan atau sering tertekan. Bisul ini cukup mengganggu, lumayan nyeri. Setelah satu atau dua hari, mata bisul, berupa bintik putih di dalam benjolan merah akan keluar dengan sendirinya.

bisul pada kulit bayi


Penyebab: Bisul disebabkan karena adanya infeksi oleh bakteri tertentu yang terjadi di kulit bagian dalam. Secara umum disebabkan karena kurangnya menjaga kebersihan bayi.

Solusi: Bisul biasanya akan pecah dengan sendirinya setelah beberapa hari. Untuk menghindari penyebaran infeksi, jangan sekali-kali memecahkan bisul secara paksa. Penanganannya bisa dengan cara membersihkan kulit bayi secara lembut menggunakan air dan antiseptik. 

  • Jamur
Gejala: Pada kulit bayi, biasanya di daerah pipi, mulut, lidah, dan sekitar anus terdapat bercak putih atau krem yang sedikit timbul.

jamur pada kulit bayi



Penyebab: Munculnya gangguan kulit ini yaitu karena adanya infeksi yang disebabkan jamur. Jamur itu sendiri disebut jamur kandida yang biasanya hidup di sekitar mulut dan usus.
Solusi: Gunakan obat khusus pengusir jamur. konsultasikan terlebih dahulu dengan dokter.


  • Kerak Topi atau Dermatitis Seboroik
Gejala: Seperti namanya, gangguan ini biasanya terjadi di kulit kepala berupa ruam berkerak, berwarna kuning sedikit kecoklatan. Ini biasanya terjadi pada bayi yang berusia 3 minggu sampai 3 bulan. Kerak topi bisa menyebar ke daerah leher, ketiak, dan belakang telinga. Jika kemudian ruam kerak ini muncul di aera popok bayi, maka disebut dermatitis seboroik yang merupakan salah satu jenis eksema. 

gangguan kulit kerak topi pada kulit kepala bayi

Penyebab: Kerak topi dan atau dermatitis seboroik disebabkan karena aktifitas kelenjar minyak berlebih. Bayi biasanya belum memiliki cukup banyak rambut sehingga kurang bisa menyerap kadar minyak yang dihasilkan kulit kepala. Kerak tersebut terbentuk karena adanya debu-debu yang menempel pada minyak tersebut. 

Solusi: Sebetulnya kerak topi ini biasanya akan menghilang dengan sendirinya pada usia bayi sekitar 4 minggu. Namun, tentunya bukan berarti harus kita biarkan begitu saja. Sesekali oleskan minyak bayi pada kulit kepala bayi yang terdapat kerak, kemudian biarkan selama kurang lebih 3-4 jam. Setelah itu bersihkan dengan menggunakan shampo bayi dan pijat perlahan. Sikat kulit kepala bayi perlahan dengan sisir bayi yang lembut.

  • Eksema
Gejala: Gangguan ini biasanya terjadi di sekitar wajah, siku, dan di belakang lutut bayi. Kulit bayitampak bersisik kemerahan dan menimbulkan gatal.

gangguan eksim pada kulit bayi

Penyebab: Gangguan kulit bayi yang satu ini disebabkan karena reaksi alergi terhadap makanan tertentu. Biasanya makanan yang mengandung gandum, dan susu. Bisa juga reaksi alergi dari kulit atau bulu hewan dan deterjen. Keadaan emosi bayi juga bisa menjadi pemicu eksema ini. 

Solusi: Kurangi frekuensi mandi. Jaga kulit bayi agar tidak terlalu kering.  Oleskan daerah kulit bayi yang terinfeksi dengan salep atau krim yang mengandung kortikosteroid potensi lemah. 

Iik Radit

Developer

Cras justo odio, dapibus ac facilisis in, egestas eget quam. Curabitur blandit tempus porttitor. Vivamus sagittis lacus vel augue laoreet rutrum faucibus dolor auctor.

0 komentar:

Poskan Komentar